Cerita 31 Akulah Cicakman

You’re reading novel Cerita 31 Akulah Cicakman online at LightNovelFree.com. Please use the follow button to get notification about the latest chapter next time when you visit LightNovelFree.com. Use F11 button to read novel in full-screen(PC only). Drop by anytime you want to read free – fast – latest novel. It’s great if you could leave a comment, share your opinion about the new chapters, new novel with others on the internet. We’ll do our best to bring you the finest, latest novel everyday. Enjoy!

Aku bukan virgin

Jawatan inipun hanya sebagai eksekutif pentabiran sahaja setelah aku menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti tempatan. Akibat rungutan aku sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan yang bekerja di sebuah syarikat swasta yang membuka tawaran pengambilan eksekutif itu. Jadi, peluang ini kuambil untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan dan leteran. 

Frankly aku sendiri tidak tahu. Aku mungkin khayal dan seronok sendirian. Kini setelah selesai pengajian di universiti, satu tanggung jawab selesai. Pembuktian bahawa aku boleh berjaya di situ. Kini satu pembuktian baru pula dituntut pekerjaan. Aku diminta mempunyai pekerjaan. Disamping itu ayah dan ibu mahu melihat aku berkahwin pula. Ada dua amanah dan tanggung jawab yang dituntut dari ketua keluargaku-ayah dan ibu. 

"Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!" Bisik hati kecilku. 

Bab keluarga kubiarkan ke belakang. Bila sampai masanya aku hadapilah. Aku tahu kekuranganku namun aku tidak boleh menolak kesedapan yang kurasakan selama ini. Aku mengeliat kesedapan. Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek dan mengerang. 

Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan c.i.p.apku basah. Aku terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuh-an lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian. 

"Bang sedap.." desahku sambil aku memegang, mengoc.o.k dan membelai zakar Abang N. 

"Ko juga best sayang.. Ko suka dif.u.c.k.. U love it sayang?" 

"Yes bangg.. Yes want your c.o.c.k in me, this big, hard and strong d.i.c.k," jawabku sambil mengulom kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas c.i.p.apku pula. 

Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater dari webchat. 

I love to be f.u.c.ked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini kepadaku. Dan aku amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya. 

Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat dif.u.c.k dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku. 

"Semua orang f.u.c.k sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, f.u.c.king ni satu art. Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku," nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N. 

Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan memberikan beberapa tips. 


"Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?" Tanyaku agak naif ketika itu. 

"Sayang, lubang c.i.p.ap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak. Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan. Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat," kata Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku, "Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam kemutan." 

Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mulmula aku takut juga melihatnya, tetapi lamlama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku. 

"Jadi sayang kena jaga body. Jaga c.i.p.ap dan elakkan dari berbau. Ayang suka c.i.p.ap dijilat dan disedut?" 

"Sure and yes," jawabku sengih dan seronok, "I love it." 

"Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau manmana wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek atau mahal rezeki," tambah Abang N mengusap belakang tubuhku. 

Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish. Good f.u.c.ker to me. 

"O Bang f.u.c.k me.." pohonku sudah tidak tahan bila buah dadaku dif.u.c.k, dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair. 

Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N f.u.c.k aku cara doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan c.i.p.apku ke atas. Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi. 

"Ohh.. Urghh.." Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian digerakkan perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang c.i.p.apku dari belakang. 

Aku merasa sendat di lubang c.i.p.apku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk, perlahan mulmulanya kemudian deras. Laju dan kuat sehingga geseran dan geselan di dinding faraj oleh konek Abang N mendatangkan nikmat geli yang amat sangat walaupun pada mulanya perit dan pedih. 

Tati beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batangnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding farajku. Geli dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, dinding farajku mengigit batang zakar Abang N. Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kote Abang N mengenai g spot farajku. Auhh.. Hmm sedap tak terkatakan. 

"O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii," puji Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan dalam posisi doggie. 

Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang c.i.p.apku. 

"Oohh best Tati.. Buat camtu.. Sambil tu kemut lagi. Goyangan itu mengelikann.. Sedapp.." jerit Abang N sambil mengomol dadaku. Aku juga kesedapan bila diperlakukan sedemikain. 

Aku menjerit-jerit. Aku mencakar-cakar. Nafasku besar. Nafasku tercungap-cunggap. Peluh merembas dan membasahi tubuh kami. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N f.u.c.ked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila dif.u.c.k. I enjoyed f.u.c.king, every minute of it, selepas diambil kegadisanku oleh Abang N. 

"Urgghh.. Abangg I am c.u.mmingg.. Abangg faster f.u.c.k me.. I kuarr.." jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju. 

Aku memang mahu dif.u.c.k sejak aku diperkenalkan f.u.c.king. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian atau blurr. Tapi aku bukan boleh dif.u.c.k oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga. 

"No way, Tati can be f.u.c.ked by every Tom, d.i.c.k and Harry." gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku. 

"Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin." 

Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan dara c.i.p.apku kepada lelaki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don't care. 

Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well. Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk f.u.c.k Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita. Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We f.u.c.k so mad as if there's no tomorrow. Aku memang gian dan h.o.r.n.y selalu. Agaknya nafsu aku ni hyper sikit. 

Aku tersedar dari lamunan.. Lamunan terhenti bila kurasakan c.i.p.ap ku basah. Aku termenung.. Masa itu juga aku mahukan kote Abang N berada dalam c.i.p.apku. Aku menghela dan menarik nafasku. Menyabarkan gelora rasa nafsuku. Menahan mauku pada kote Abang N. Aku sengih kerang dan kekeh kecil. Dasyat juga aku ni.. Bisik ku sendiri. 

Aku memegang sekeping sampul surat. Sekurang-kurangnya surat tawaran pekerjaan itu menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desasÂâ€"desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya. 

Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku NO VIRGIN-mampuih. 

Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N, lelaki berusia 45(tahun) sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika usiaku 23tahun. Aku telah ditebuk tupai.. Sengih, senyum dan aku rasa bahagia menikmati surga dunia. 

O miG.o.d!! BEST nyer.. 

Ahh, persetan dan persialkan bab dara atau virginity. Kalau dah begitu ketentuan TUhan maka beginilah jadinya. Sedang hak nikah itu haknyA dan bukan hak aku. Malas hendak fikir jauh-jauh dan lebih-lebih. Asalkan aku boleh f.u.c.k dengan Abang N buat masa ini aku happy. I like and love that oldman.. Who cares? 

Harap-harap, tawaran jawatan eksekutif pentadbiran ini akan membantu menyelamatkan aku dari mendengar rungutan dan leteran. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman. 

Lagipun aku tahu perangai ayah dan ibuku yang tidak memaksa aku lebih-lebih untuk memenuhi kehendak mereka. c.u.ma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya. Bila sudah bekerja bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk berjumpa dengan Abang N. There's always the excuse-kerja!

Cerita 31 Akulah Cicakman

You're reading novel Cerita 31 Akulah Cicakman online at LightNovelFree.com. You can use the follow function to bookmark your favorite novel ( Only for registered users ). If you find any errors ( broken links, can't load photos, etc.. ), Please let us know so we can fix it as soon as possible. And when you start a conversation or debate about a certain topic with other people, please do not offend them just because you don't like their opinions.


Cerita 31 Akulah Cicakman summary

You're reading Cerita 31 Akulah Cicakman. This novel has been translated by Updating. Author: WinkuN already has 37 views.

It's great if you read and follow any novel on our website. We promise you that we'll bring you the latest, hottest novel everyday and FREE.

LightNovelFree.com is a most smartest website for reading novel online, it can automatic resize images to fit your pc screen, even on your mobile. Experience now by using your smartphone and access to LightNovelFree.com